Monday, 22 August 2011

maichi and I ...


maichi and people:
(colong-colong tulisan dari web orang dan komentar temen-temen tentang maichi)
  • @Septina_Pratiwi Demi kripik pedes maichi gw rela ngantri 1jam kmrn,cz penasaran sama rasanya
  • Pastinya lidah kita akan bergoyang dan minum air yang banyak. Bagi kamu penggemar Maichi, kamu akan disebut sebagai Ichiers.
  • Vania : itu lho keripik yang pedes bgt, aku mau nyuruh mamiku beliin ah..
Lalu bagaimana dengan.....
maichi and I :

yeahhh.. Sekilas, buat visitor yang cuma baca judul bakal mikir "I'm a freak of maichi". Hahaha :D Salah besar omm.. Saya aja sering ngerasa bodoh kalo inget-inget kripik setan yang namanya maichi..

awalnya sih penasaran..
Pertama denger namanya, Maichi, saya kira produk Jepang. hahaha :D Mirip sih soalnya. Sempet penasar juga soalnya yang saya tau itu produk Jepang, makanya langka. Setelah tau dari temen klo itu produk Indonesia, sempet kecewa. Gatau kenapa jadi agak bete sedikit. Intinya saya sempet mikir kalo tu makanan "sok misterius". Kayanya enakan ditaruh di pasaran deh, tetep laku juga kan. haha :D

just hot...
Pas tau itu produk Indonesia saya udah ga begitu ngebet. Udah ilang nafsu, males soalnya ngeliat makanan yang susah dicari. Aduh om, jaman sekarang mau makan aja kok repot. haha :D Nggak cuma itu, temen saya bilangnya keistimewaan kripik maichi adalah "pedaaaasss". Hem jujur semakin ga minat. Bukan karna saya ga suka pedes, tapi kayanya saya ga rela deh harus menjelajahi nusantara hanya untuk sebuah "kepedasan". Terima kasih, lain kali deh!
Kalo dipikir-pikir, maichi ga ada bedanya deh sama "biting". Snack 500an yang biasa di jual di kantin sekolah. Bentuknya kaya lidi-lidi gitu, pedes juga. Lebih murah pulaaa... Satu maichi bisa dapet 20 biting kali. Dapet juga pedesnya.. Hahaha :D

when we meet..
Sebenernya malu nih nyeritain pertemuan saya sama keripik "sok misterius" ini. Hahaha :D Agak malu-maluin soalnya..
Awalnya itu pas temen saya yang baru pulang dari bali bawa keripik maichi. Level 5 sama level 10. Pas itu saya lagi puasa (bayar utang taon lalu). Setengah mati saya nahan rasa penasaran dengan berusaha ga liat temen saya yang asik nyantap maichi.. Munafik yaa, padahal sebelumnya saya ga minat sama sekali sama maichi.. Tapi ga tahan liat temen-temen seruangan yang pada ngomong "huh-hah-huh-hah". Emmmhh, gigit jari deh.. Mana puasa lagi..
Untungnya seorang teman saya yang baik hati menyisakan saya sedikit maichi. Yah biar pun sisa temen-temen, gapapa lah. Hahaha :D Lumayan buat buka entar. 
Tak beberapa lama kemudian adzan magrib berkuamandang.. Yayyy, finally I can taste this mystery stuff.. Hahaaha... Dan setelah beberapa lahapan keripik, muka saya memerah.. Perut saya puaaanaaasss, kaya habis nelen balsem sebotol... well, congratulation Dian! You've taste and you've got revenge... Hohoho...

me + maichi = nightmare
Malem itu jam 12 malem. Saya lupa kapan, hari apa, tanggal berapa, BLANK! Yang jelas udah lumayan lama sebelum saya nulis post ini.
Malem itu saya lagi rapat bareng temen-temen Indikator. Karna agenda yang dibahas banyak, jadinya rapat lembur sampe malem. Gatau datengnya dari mana, tiba-tiba ada aja snack "maichi" di tengah-tengah rapat. Grrr, agak bete, agak kepengen juga. Hahaha :D
Sejam. dua jam, temen-temen pada asik nyantap maichi sambil rapat.. Iww, agak kepengen. Jadinya saya ambil dikit, trus di taroh di sobekan kertas. Jujur, sekali nyobain. Enakkk... Pedesnya nendang banget.. Nambah lagi deh. Sampe akhirnya tiga kali... Haha :D
Ga lama setelah icipan ke tiga, perut saya bereaksi.. Panas, lebih panas dari pada saat pertama saya mencoba maichi dulu.. Panasnya kali ini berkali-kali lipat. Semakin lama, saya semakin ga tahan dan mau muntah rasanyaaa... Rasanya dari dalem perut ada yang nendang-nendang buat keluarr..
Dan taukah anda, setelah beberapa kali "huekkk-hueekk", keluarlah setan-setan maichi itu dari perut saya.. Yaa, saya muntah-muntah maichi lebih tepatnya.. Menjijikkann

Again? No, thanks!
Enough, kata pertama yang saya ucapkan setelah muntah maichi. haha :D Lebih jelasnya lagi, hari itu bakal jadi kedua kalinya dan TERAKHIR kalinya saya mencoba kripik kesetanan itu.
Saya ga rela kalo harus bikin usus tidak bersalah ini menderita gara-gara kesurupan maichi.. Hohoho.. padahal kalo liat temen pada icip-icip maichi agak kepengen juga. Tapi sekali no, tetep no.. TIDAK pokoknya.. Semoga saya bisa bertahan yaa, menahan bisikan setan maichi yang menggoda saya.. Huhuhu...

But, Thumbs up deh!
Biar pun punya pengalaman menyedihkan tentang maichi, saya tetep salut kok. Bukan sama keberanian saya, tapi sama keripik setan satu ini. Hebat bisa bikin perut saya tercuci. Hahaha :D Intinya pedesnya manstabbbb... Lain kali bikinin buat saya ya yang rasanya lebih bersahabat sama lambung saya.. Hehehe :D

No comments:

Post a Comment