Tuesday, 16 November 2010

Laundry Girl = Me

Gunung pakaian di sudut kamar saya semakin menjadi. Saya takut lama-lama gunung itu meledak karna saking sesaknya. Kadang saya ini mau marah sama diri saya sendiri, jangankan nyuci, pergi anter laundry aja malesnya senaga-naga.. hadeh -___-" Lama-lama gerah juga saya dan memutuskan untuk pergi nge-laundry. Sekali lagi, dengan berat hati. Teman saya syookk ngeliat kantong super duper besar yang penuh baju.. Ga banyak komentar, dia cuma berdecak sambil syookk. (n.b. dia sudah tau kebiasaan saya, jadi ga tau mau berkata apa lagi)
Sesampainya di tempat laundry saya sedikit bahagia karna baju-baju menyusahkan ini akan ditangani oleh pihak-pihak yang berpengalaman. (baca : mbak-mbak tukang laundry) Tahap selanjutnya adalah penimbangan. Ini yang paling bikin degdegan.. Gila aja kalo jatuhnya sampe berpuluh-puluh kilo.. Kantong duit saya bisa langsung keriinnggg... Jarum timbangan berjalan, 1 kg, 2 kg, 3 kg, dan berhenti di 6.5 kg. Alhamdulillah selamatlah uang saya beberapa rupiah.. Hhohoho.. And Amazingly, saya hanya cukup membayar 13 ribu.. Murah sekali..
Ada satu hal yang saya lupakan, teman saya yang sedari tadi menemani saya nge-laundry. Dia masih dengan tampilan syokk, seperti bertemu Luna Maya. Kali ini dia berkomentar, "Yaa Ampuuunn Dian, Banyak banget.." Jujur aja ya, itu bukan rekor laundry saya, pernah sampe 10 kg lebih malah. Hahahaha :D Asli parah banget ini saya.
Setelah urusan dengan mbak-mbak laundry selesai saya kembali ke kost dengan sedikit sumringah.. Akhirnya gunung pakaian itu hilang sudah.. Semoga tidak ada baju saya yang hilang ya saat di laundry. Maklum merek mahal. haha :D

No comments:

Post a Comment